14 July 2007

Linux Bukan Sekedar Soal Kebiasaan

Ada beberapa pengguna Linux yang sudah mahir, menunjukan sikap yang kurang terpuji dan bahkan terkesan sombong. Bagi mereka, seolah-olah mereka telah menjadi pengguna komputer paling pintar di dunia, padahal, mereka hanyalah pengguna komputer biasa seperti pengguna komputer lain. Memang, Linux bukan sekedar kebiasaan. Artinya, kita tidak bisa dengan enteng mengatakan bahwa banyaknya kesulitan yang dihadapi pengguna baru Linux, bukan semata faktor ketidakbiasaan mereka dalam Linux, tetapi memang disebabkan perlunya "manualisasi" dalam Linux, dimana hal tersebut sama sekali tidak perlu dilakukan di windows. Kembali ke tema awal, pengguna mahir Linux itu dengan enteng meremehkan pengguna-pengguna baru Linux, dan menganggap pengguna-pengguna baru sebagai "orang bodoh", sungguh hal yang sangat tidak pantas sekali ditunjukan oleh pengguna sistem operasi komunitas ini. Sepantasnya, dan seharusnya, pengguna-pengguna profesional dapat memberikan semangat bagi para pengguna baru, yang setiap saat menghadapi masalah dalam "oprekisasi" Linux mereka. Namun, kita memang tidak bisa protes, atau berharap banyak, karena sebagai sistem operasi berbasis komunitas, kita harus berusaha mandiri, dan kalaupun mendapat respon yang kurang enak dari pengguna profesional, harus bersabar dan tidak perlu berkecil hati. Salam Linux dan jangan pernah menyerah!!!

1 comment:

Sumodirjo said...

mungkin para pakar linux itu juga bingung lho menjelaskan hal yang bagi mereka sulit tapi bagi pemula kayak saya sulitnya minta ampun. sejauh yang saya tau, biasanya kalau pengguna linux professional itu malah membantu para nubie, mungkin ada satu dua yang terlalu geeks:D